Sentra Gudeg Wijilan, Surga nya Gudeg di Jogja

Setelah selesai menikmati keindahan Jogja dengan banyaknya tempat wisata yang tersedia, seringkali kita merasa lapar dan lelah sebagai layaknya manusia normal. Selagi berada di Jogja sebaiknya makan makanan khas jogja, tidak ada salahnya kita mengunjungi Sentra Gudeg atau Surganya Gudeng yang berada di daerah Wijilan.

Saat makan pun kita akan tetap merasakan berwisata saat berada di daerah Wijilan, karena daerahnya yang dekat dengan Beteng Keraton dan merupakan “jeron beteng” atau tempat tinggal para abdi dalem keraton Jogja.

Sentra Gudeg ini berada di daerah Jl.Wijilan yang masih satu kompleks dengan keraton yang membuat tempat ini tidak pernah sepi pengunjung. Tempat ini terletak di sebelah selatan plengkung turnasura atau lebih dikenal sebagai plengkung wijilan sebelah timur alun-alun utara yang dapat di akses dari kota Jogja selama 15 menit.

Dapat dilihat dari namanya “Sentra Gudeg Wijilan” di sini kita akan menemukan banyak outlet gudeg yang berjejeran, dahulunya sebelum menjadi sentra gudeg tempat ini hanya ada lima penjual gudeg yang berjualan di daerah ini.

Pelopor outlet gudeg di Sentra Gudeg ini adalah Gudeg Bu Slamet dan Gudeg Yu Djum yang sudah berjualan gudeg sejak tahun 1994. Kebanyakan para penjual gudeg di sentra gudeg ini adalah generasi lanjutan dari para pendahulunya yang diteruskan secara turun temurun hingga sekarang.

Gudeg sendiri terbuat dari gori atau buah nangka yang masih muda, dipadukan dengan ayam kampung atau ayam potong dan ditambahi sambal krecek yang akan membuat rasa gudeg menjadi semakin nikmat. Untuk mengolah gudeg sendiri bukan lah hal yang mudah untuk dilakukan.

Gori atau nangka muda yang menjadi bahan dasar gudeg harus dimasak selama satu hari penuh di atas kompor/tungku api, karena proses masaknya yang memakan waktu lama gudeg sendiri jadi memiliki ketahanan yang lebih lama dari makanan lain, jelas pelaku usaha gudeg di Sentra Gudeg Wijilan.

Gudeg sendiri memiliki dua jenis yaitu Gudeg basah dan Gudeg kering, perdedaan dari keduanya terletak pada kuah areh. Gudeg basah menggunakan lebih banyak kuah areh sehingga gudeg basah lebih cocok untuk digunakan sebagai sarapan atau pun dimakan di tempat jika membeli di warung Gudeg

Untuk jenis Gudeg kering sebenarya juga menggunakan kuah areh tapi lebih sedikit, gudeg kering cocok untuk dijadikan oleh-oleh untuk keluarga di rumah karena memiliki ketahanan yang lebih lama. Di Sentra Gudeg Wijilan ini juga tersedia Gudeg basah dan kering, jadi bagi para wistawan yang berkunjung bisa sekalian membeli oleh-oleh berupa gudeg kering untuk keluarga, teman, dan kerabat yang berasal dari luar kota Jogja sembari memakan lezat nya gudeg basah di sentra gudeg Wijilan.

Untuk masalah harga Gudeg di Sentra Gudeg Wijilan sendiri memiliki harga yang bervariatif murah dan mahalnya, misal gudeg yang bisa bertahan akan lebih mahal dari gudeg yang tidak bertahan lama, banyaknya variasi lauk yang bisa dipilih juga akan berpengaruh pada seberapa mahal atau murahnya harga Gudeg.

Sekali lagi, jika anda datang ke Jogja jangan hanya berkeliling menikmati keindahan alamnya, datang lah juga ke Sentra Gudeg Wijilan untuk menikmati keotentikkan kuliner khas Jogja yang satu ini.

Ayo, Berwisata #DiIndonesiaAja

Selama berbulan-bulan berada di rumah, Sobat Pesona tentu sudah rindu traveling, bukan? Nah, bagi Sobat Pesona yang hendak merencanakan liburan setelah pandemi, tak usah jauh-jauh ke luar negeri untuk merasakan pengalaman berwisata yang menyenangkan. Sebab, berwisata #DiIndonesiaAja juga bisa memberikan pengalaman liburan yang tak kalah mengesankannya dengan berwisata ke luar negeri, lho!

Leave A Comment